7 Negara penghasil Narkoba terbesar di dunia


1. Afghanistan

          Dengan jatuhnya Taliban di tahun 2001, raja obat Afghanistan telah perlahan bekerja dengan cara mereka untuk menjadi produsen top dunia dari opium hari ini. Lebih dari 90% dari opium dunia dihasilkan di  negara, sebagian besar dari The Golden Crescent, nama yang diberikan ke daerah Asia pokok produksi opium gelap yang meliputi Afghanistan, Iran dan Pakistan.
          Hal ini diyakini bahwa perdagangan opium di Afghanistan berkembang karena pejabat pemerintah       Afghanistan yang dikatakan terlibat dalam setidaknya 70 persen dari perdagangan opium di negara ini. Para ahli bahkan mengatakan bahwa lebih dari selusin gubernur provinsi memiliki tangan langsung dalam produksi dan distribusi opium. Tapi salah satu tuduhan paling serius dari keterlibatan pemerintah Afghanistan dalam perdagangan obat negara dibuat oleh Thomas Schweich, Departemen Luar Negeri AS mantan Deputi Utama Asisten Sekretaris Biro Narkotika Internasional dan Penegakan Hukum Negeri.
Dalam sebuah artikel New York Times tanggal 27 Juli 2007, Schweich menuduh bahwa pemerintah Presiden Hamid Karzai melindungi produksi opium. Seserius dugaan tersebut adalah, militer AS, menurut pendapat Schweich's, melihat ke arah lain dan mengobati perdagangan obat-obatan sebagai tidak penting.

2. Burma (Myanmar)

          Burma atau Myanmar merupakan pilar dari Segitiga Emas disebut, salah satu dari dua bidang utama Asia produksi opium gelap yang juga mencakup Laos, Vietnam, dan Thailand. Ini adalah kedua produsen terbesar di dunia opium gelap. Dijalankan oleh sebuah junta militer, pemerintah Birma telah di atas kertas berusaha untuk memberantas produksi opium, namun para pejabat senior telah terus-menerus dilaporkan terlibat dalam perdagangan obat-obatan, dan bahwa uang obat terus tuangkan ke dalam kas pemerintah.
Secara historis, negara telah didominasi oleh lebih besar dari obat tuan hidup, yang paling terkenal dari mereka Khun Sa, alias "The King Opium".
            Khun Sa diproduksi sebanyak tiga perempat dari dunia heroin pasokan pada satu titik, dan dikenal karena kekejaman bahwa yang dia DEA julukan "Prince of Death". Meskipun ia menyerah kepada pemerintah Burma pada 1996 setelah puluhan tahun di bagian atas perdagangan opium ilegal, Khun Sa tidak pernah diekstradisi ke Amerika Serikat untuk menghadapi tuduhan narkoba, dan dilaporkan hidup dalam kemewahan di Rangoon sampai kematiannya pada tahun 2007.
Saat ini, pasar obat Burma didominasi oleh United Wa State Army. Terdiri dari pejuang etnis yang mengendalikan daerah-daerah di sepanjang perbatasan timur negara itu dengan Thailand, dikatakan untuk menjadi organisasi obat-produsen terbesar di Asia Tenggara, dan diyakini menjadi sekutu penguasa negara junta militer.

3. Meksiko

            Kau tahu negara memiliki masalah perdagangan narkoba sangat serius ketika salah satu pedagang yang paling dicari perusahaan obat membuat ke daftar Forbes dari orang-orang terkaya di dunia. Joaquin "Shorty" Guzman, pemimpin kartel narkoba Sinaloa di Meksiko, yang baru-baru ini terdaftar oleh Forbes sebagai orang 701 terkaya di dunia dengan kekayaan bersih diperkirakan sebesar $ 1 milyar.
            Kartel Sinaloa yang dipimpin Guzman hanyalah salah satu dari empat kartel narkoba besar mendatangkan malapetaka di Meksiko, titik transit utama bagi lebih dari 90% dari pasokan kokain Amerika. Dengan pembongkaran Kolombia MedellĂ­n dan kartel Cali, Juarez, Meksiko Sinaloa, Tijuana dan kartel Teluk telah menjadi penyelundup dominan dan distributor grosir kokain Amerika Selatan dan Meksiko-diproduksi ganja , metamfetamin dan heroin. Kartel ini telah tumbuh semakin kaya dan berkuasa selama bertahun-tahun, dan jika mereka terus-menerus perang melawan Meksiko dan pemerintah AS adalah indikasi, telah menjadi semakin keras juga.
            Sejak awal 2008, lebih dari 7.000 orang telah tewas dalam kekerasan obat berbahan bakar yang praktis berubah beberapa bagian Meksiko ke zona perang virtual. Membunuh warga sipil dan pemenggalan kepala saingan dari kartel lainnya, polisi dan tentara telah menjadi biasa, dan upaya pemerintah Amerika Serikat dan Meksiko untuk meletakkannya belum memberikan hasil apapun yang signifikan dulu. Dilengkapi dengan peluncur granat, senjata otomatis, body armor, helm Kevlar, kartel ini adalah beberapa kelompok yang paling canggih dan berbahaya penjahat terorganisasi pernah dihadapi oleh pemerintah AS.

4. Colombia

             Para Medellin dan kartel Cali, yang telah datang dekat untuk membuat Kolombia sebuah Narco-negara di tahun 1990-an, mungkin tidak lagi ada, tetapi Kolombia tetap top produsen dunia dari kokain , dengan 70% dari Teman koka daun dunia tumbuh di sana, dan sekitar 90 % dari pasar dunia pengolahan kokain.
             Untuk semua keberhasilan Rencana Kolombia , yang dipimpin AS counter narkotika operasi di negara itu, Kolombia terus pemerintahan nya di bagian atas perdagangan kokain karena fakta bahwa lebih gesit organisasi dan kecil telah bermunculan di Medellin dan kartel 'tempat Cali , terutama Valle del Norte Kartel, atau Kartel Lembah Utara. Luas dianggap sebagai salah satu organisasi yang paling kuat dalam perdagangan obat terlarang, itu dikatakan menggunakan layanan dari Bela Diri Serikat Pasukan Kolombia (AUC), sebuah organisasi paramiliter sayap kanan, untuk melindungi rute obat kartel nya itu, laboratorium dan para anggota dan asosiasi.
             Pemain yang ada lainnya dalam perdagangan obat bius Kolombia termasuk kecil Pantai Utara Kartel dan kelompok gerilya Marxis FARC, yang telah menjadi semakin terlibat dalam perdagangan narkoba, pengendalian pertanian, produksi dan ekspor kokain di wilayah Kolombia di bawah kendali mereka.

5. Peru

              Peru adalah produsen kokain terbesar kedua di dunia, di samping hanya untuk Kolombia. Secara historis, petani Peru telah berkembang koka, bahan baku untuk kokain, sejak sebelum Spanyol dijajah berabad-abad yang lalu negara. Mereka terus melakukannya, mengingat coca sendiri adalah legal, tetapi membuat kokain dari itu tidak. Meskipun demikian, studi menunjukkan bahwa sebanyak 90 persen dari koka yang berlangsung pada produksi kokain, sebuah fakta yang memberikan kontribusi besar terhadap pertumbuhan ekonomi bayangan bernilai miliaran dolar di Peru.
               Lebih rumit masalah narkoba Peru adalah kebangkitan dari Shining Path seharusnya tidak aktif, sebuah organisasi gerilya Maois yang perang dengan pemerintah telah merenggut nyawa lebih dari 70.000, sebagai kekuatan utama dalam perdagangan narkoba Peru. Mengambil isyarat dari Kolombia FARC dan AUC, kelompok itu kini sepenuhnya berkembang menjadi sebuah perusahaan obat terlarang, melindungi penyelundup narkoba, memeras pajak dari petani dan operasi kokain sendiri laboratorium dengan efisiensi dan kekejaman yang merupakan merek dagang jelas dari perdagangan narkoba elit organisasi.

6. Bolivia

               Peringkat ketiga di belakang Kolombia dan Peru dalam produksi kokain Bolivia, yang menurut laporan Bangsa Bangsa baru-baru ini, telah mengalokasikan 28.900 hektar lahan untuk produksi koka pada tahun 2007, angka yang lebih dari dua kali lipat dari apa hukum Bolivia memungkinkan. Ini kelonggaran terhadap pertumbuhan koka, bagaimanapun, adalah tidak mengherankan, mengingat bahwa presiden duduk, Evo Morales, petani koka tidak hanya dirinya sendiri selama masa mudanya, tapi juga kepala asosiasi petani koka Bolivia sebelum dia menjadi presiden.
                Tahun lalu, Bolivia di bawah Morales telah blacklist oleh Amerika Serikat sebagai negara yang menolak "kerjasama internasional" pada perdagangan obat, bersama dengan Myanmar dan Venezuela. Sementara ini bergerak dengan AS sebagian besar dianggap sebagai langkah politik balas dendam setelah Morales menendang keluar Duta Besar AS dan agen DEA dari negara tersebut, itu tidak sepenuhnya tidak berdasar. Produksi koka di negara tersebut telah berkembang terus sejak Morales berkuasa. Dan sementara coca sendiri adalah legal dan merupakan komponen penting dari budaya Bolivia, pasar hukum untuk stimulan tidak bisa menyerap produksi menggelembung, mengakibatkan pengalihan persentase besar dari tanaman untuk produksi kokain.
                 Menambahkan lebih untuk kesengsaraan obat Bolivia adalah fakta bahwa bandar narkoba Bolivia telah menjadi lebih canggih dan akhirnya kekerasan, mengaduk-aduk obat ilegal lebih cepat melalui keadaan laboratorium seni, serta memulai pertempuran rumput kekerasan yang mengancam untuk mengubah negara menjadi lain Meksiko .
Selain sebagai produsen kokain atas, Bolivia adalah terus mengasumsikan peran sebuah titik transit utama untuk pengiriman kokain dari Peru ke Brazil.

7. Bahama

                Untuk seperti negara pulau kecil seperti Bahama, itu jelas memiliki perdagangan ilegal berkembang obat-obatan. Sebuah Amerika Serikat baru-baru ini merilis laporan narkotika telah mengungkapkan bahwa lebih dari selusin perdagangan obat-organisasi yang beroperasi di wilayah ini Commonwealth. Hal ini mendasari peran sentral dalam penyelundupan narkoba yang telah diasumsikan selama dua dekade terakhir, dimulai dengan inisiatif Medellin Cartel pendiri Carlos Lehder untuk menggunakan Bahama sebagai titik transit untuk obat dari Kolombia ke Amerika Serikat. Lehder, yang saat ini dipenjara di AS, bahkan pergi ke tingkat penguasaan sebuah pulau seluruh Bahama, yang disebut Norman Cay, dan membuat obat sendiri benteng, di mana 300 kilogram kokain akan datang setiap jam.
                 Sementara pemerintah Bahama saat ini erat bekerja sama dengan Amerika Serikat pada perang melawan narkoba, menarik untuk dicatat bahwa negara kepulauan pernah diguncang oleh tuduhan yang serius bahwa keterlibatan dalam perdagangan obat mencapai tingkat tertinggi pemerintahan, dengan tidak kurang dari akhir mantan Perdana Menteri Sir Lynden Pindling diduga menerima lebih dari $ 57 juta uang obat di pertengahan 1980-an. Meskipun komisi kerajaan yang dibentuk untuk menyelidiki tuduhan tidak menemukan bukti untuk melibatkan Pindling, skandal lebih lanjut mengabadikan gagasan bahwa seluruh pemerintah bisa lunas, sesuatu yang kartel obat yang paling dan sindikat di seluruh dunia telah dilakukan, dan akan terus melakukannya, selama mereka berada dalam bisnis.

2 komentar: